Google+ Followers

Saturday, July 31, 2010

nenek ku pergi....

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
"Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut. 
"Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.
"Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu."
dan Rasulullah s.a.w juga menjelaskan dalam hadisnya bahawa kesakitan ketika hampir mati itu seperti ditetak 100 kali dengan pedang tajam atau seperti dikoyak kulitnya dari daging ketika hidup-hidup. Bayangkanlah betapa sakit dan dahsyatnya saat menghadapi kematian. Kalau hendak diikutkan siapa yang hendak nyawanya dicabut dalam keadaan yang amat menyeksakan.
PENGALAMAN MELIHAT AMBANG KEMATIAN
  • 2 tahun lepas pada tanggal 31 Julai 2008, tepat jam 3.20 petang, saya kehilangan nenek saya kerana beliau menghadapi sakit cancer usus tahap kritikal...
  • Pagi itu, selepas menderima panggilan telefon dari emak... saya terus rushing balik dari Shah Alam. Arwah nenek segala2nya dan dia adalah sebahagian hidup saya kerana beliaulah membesar dan membimbimg saya dari kecil... 
  • saya memecut laju 140-160km/hr... sudah tidak fikirkan keselamatan diri, yang penting sempat jumpa arwah nenek... sepanjang jalan dari Shah Alam ke Johor Bahru, air mata mengalir tidak berhenti-henti... saya rindu akan nenek... saya perlu menatap wajahnya kali terakhir... :'(
  • Alhamdulillah, saya sampai dengan selamatnya... Saya dapat berada disisi arwah nenek semasa beliau nazak... masa tu arwah nenek dah nampak tenat sangat... dan saya tahu saya akan kehilangannya hari itu... saya nampak tapak kakinya sudah terkulai... tangan dan kakinya juga sejuk... ahli keluarga yang lain terus-menerus membaca surah Yassin di sekeliling arwah nenek... datuk saya pula membisik kalimah لا إله إلا الله ke telinga arwah nenek... Saya nampak nenek tercunga-cungap... dadanya berombak kencang.... bibirnya kering... saya membasahi mulutnya dengan air zamzam... terketar satu badannyaa... Ya Allah, sungguh saya takut...  kemudian saya melihat arwah nenek memandang tepat ke atas tanpa berkedip... dan akhirnya arwah nenek pun pergi... air matanya sedikit mengalir di alis matanya... Doktor juga mengesahkan beliau telah meninggal dunia... Kami sekeluarga redha dengan pemergiannya... Tanpa tertahan... saya menangis akan pemergiannya.... syukuran ya Allah, kerana memberikan peluang kepada diri ini menyempurnakan jenazah arwah... Saya menatap wajah arwah nenek pucat... dan puas saya kucupnya... saya tidak pernah rasa sesedih seperti ini... sehingga kini saya masih merinduinya... 
 Ya Allah, ku bermohon kepadaMu... cucuri rahmat Mu ke atas roh nenek ku... Naemah Abdullah... dan tempatkannya di kalangan orang-orang beriman... Ya Allah, Ringankanlah seksaan terhadap beliau... al-Fatihah... 

p.s. sesungguhnya melihat saat kematian itu sangatlah menginsafkan... kerana terasa kerdil dengan kuasa Allah... dan diri ini masih diselubungi dosa-dosa terhapaMu Allah... INSAF...

    No comments: